Melakukan Pembahasan atas Hasil Penelitian

Setelah hasil penelitian kita sajikan, tugas seorang peneliti berikutnya adalah melakukan pembahasan. Pembahasan atau diskusi dalam sebuah laporan penelitian sebenarnya merupakan upaya peneliti untuk meyakinkan hasil penelitian kepada pembaca. Upaya pembahasan dapat dilakukan dengan pembahasan teori maupun pembahasan metodologi.

Pembahasan teori dilakukan dengan merujuk hasil penelitian itu pada teori-teori yang mendukungnya atau pada penelitian-penelitian terdahulu yang pernah dilakukan oleh peneliti lain. Sementara itu, pembahasan metodologi dilakukan dengan menyajikan proses penelitian itu dilakukan hingga memperoleh hasil penelitian tersebut. Namun, dalam hal ini lebih ditekankan bagaimana upaya seorang peneliti dalam menjaga validitas datanya.

Dari uraian diatas, maka langkah praktis yang dapat dilakukan adalah:

  • Menyajikan ringkasan/pokok hasil penelitian. Jika sudah diketahui hasil uji statistik atau uji hipotesis, maka angka atau koefisien tersebut dapat disajikan.
  • Melakukan pembahasan teori atas hasil penelitian
  • Melakukan pembahasan metodologi atas hasil penelitian

Banyak peneliti pada awalnya mengalami kesulitan pada tahap pembahasan ini. Seringkali pembahasan dilakukan dengan menambahkan uraian penjelas dari hasil penelitian, sehingga tahap pembahasan akan terkesan sama dengan uraian hasil penelitian.

Hal lain yang sering menjadi masalah, adalah ketika hasil penelitian tidak sesuai atau bahkan bertolak belakang dengan teori. Jika keadaan ini terjadi, maka langkah yang perlu diambil adalah melakukan pembahasan metodologi. Bisa jadi, ada kesalahan dalam penerapan metodologi penelitian. Kesalahan ini bisa terjadi dalam pemilihan sampel atau penetapan kriteria responden di lokasi penelitian, proses pengumpulan data atau mekanisme analisa data. Seorang peneliti harus menyajikannya sebenar-benarnya. Jika diyakini metodologinya sudah benar, maka dapat dikaji kemungkinan faktor-faktor apa saja yang kemungkinan dapat mempengaruhi hasil penelitian. Jika sudah dapat diidentifikasi, maka dapat dimasukkan sebagai saran penelitian berikutnya. Tetapi jika ternyata ada kesalahan, kekurangan atau keterbatasan dalam metodologi, maka seorang peneliti harus mengakuinya. Dalam naskah penelitian dapat dituliskan sebagai keterbatasan penelitian.

Jika ada saran-saran silakan berikan komentar di akhir posting ini, atau jika ingin berdiskusi bisa kunjungi saya di Forum Membangun Kinerja Staff.

Jika artikel ini bermanfaat, silakan isikan alamat email anda untuk berlangganan:

Delivered by FeedBurner

Jika sejauh ini anda merasa perlu jasa konsultasi, pembimbingan atau pendampingan secara pribadi dalam penulisan proposal atau laporan penelitian, anda bisa pelajari bagaimana saya bisa membantu anda dalam bentuk Layanan Konsultasi Penulisan atau klik di sini untuk menghubungi saya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: